HARGA BAHAN BANGUNAN 2014
Harga Upah Tukang/Pekerja Bangunan
Harga Borongan Pekerjaan Bangunan
Harga Pasir dan Batu
Harga Semen
Harga Besi
Harga Wiremesh
Harga Paku
Harga Kayu
Harga Keramik
Harga Granit
Harga Cat Dinding
Harga Cat Besi & Kayu
Harga Penutup Atap
Harga Asbes
Harga Seng
Harga Atap Baja Ringan
Harga Genteng Metal
Harga Gypsum & GRC
Harga Triplek
Harga Hebel
Harga Asbes
Harga Beton Readymix
Harga Pipa PVC
Harga Lampu
Harga Lampu LED
Harga Parket Kayu
Harga Parket Bambu
Harga Paving Block / Conblock
Harga Waterproofing
Harga Polikarbonat
Harga Papan Fiber Semen
Harga Alat Listrik
Harga Kabel Listrik
Harga Peralatan Kerja
Harga Kaca
Harga Kaca Tempered
Harga Kunci Gembok
Harga Wastafel
Harga Closet Jongkok
Harga Closet Duduk
TEKNOLOGI BAHAN BANGUNAN
Glass Block Warna
Mengenal Steel Floor Deck
Wiremesh Untuk Penguat Bangunan
Sealant untuk Penambal, Perekat dan Pengisi
Mengenal Ukuran Pipa PVC dan Kegunaannya
Mengenal Papan Gypsum
Mengenal Jenis-Jenis Lampu
Mengenal Jenis Kabel Listrik
Papan Fiber Semen Alternatif Pengganti Gypsum
Keunggulan Material Gypsum
TEKNIK BANGUNAN
Cara Pasang Glass Block
Cara Memasang Angkur
Cara Menyambung Pipa Paralon/PVC
Cara Membuat Kran Air Otomatis
Cara Menguji Bata Merah Berkualitas
Menghitung Kebutuhan Cat Dinding/Tembok
Cara Merawat Water Heater
Cara Memasang Water Heater
Cara Menghitung Kebutuhan Paving/Conblock
Cara Pasang Conblock dan Constone
TIPS BANGUNAN
Tips Memilih Cat Untuk Kamar Anak
Tips Renovasi Lancar
Tips Memilih Batako
Tips Memilih Angkur
Tips Membeli Rumah Menurut Fengshui
Tips Memasang Wallpaper
Tips Memilih Lantai Granit
Tips Memilih Lampu Hias
Tips Memilih Kunci / Pegangan Pintu
Tips Memilih Papan Gypsum
Tips Memilih Polikarbonat
Tips Memilih Kayu
Tips Memilih Keramik Lantai
Tips Memilih Water Heater
Tips Membeli Wiremesh
Tips Memilih Cat Rumah/Tembok
Tips Memilih Pasir Untuk Bangunan
GAMBAR RUMAH MINIMALIS
Type Kecil 1 Lt (> 150 m2)
Type Kecil 2 Lt (> 150 m2)
Type Sedang 2 Lt (150 - 300 m2)

Tips Memilih Papan Gypsum

Survey Papan Gypsum Pilihan Pengembang :

Brand awareness merek lawas terlanjur kuat, sehingga perlu waktu bagi merek-merek lain untuk meyakinkan pasar.

Sama dengan semen, papan gipsum yang terbuat dari kapur ditambah bahan aditif lain memiliki karakteristik seragam sehingga orang sukar membedakan kualitas produk yang satu dengan yang lain. Bentuknya berupa lembaran berukuran 1,2 x 2,4 m selain ukuran customized, tebal 9 – 15 mm, dan warna putih atau abu-abu. Karena itu pengalaman dan referensi pihak yang lebih ahli seperti kontraktor sangat menentukan pilihan developer.
“Kita bertahan dengan dua merek gipsum yang sekarang karena dari pengalaman hasil aplikasinya stabil, tidak melendut,” kata Harimurti, Manager Operasional perumahan Puri Botanical Residence, Jakarta Barat. Hal senada diutarakan Agus Rachmanto, Supervisor Teknik perumahan Puri Grisenda, Jakarta Utara, dan Alexander Mulyoto, kontraktor yang juga developer perumahan Sawo Griya Kencana Depok, Jawa Barat.
“Sulit juga menjawab kenapa kita pakai Jayaboard. Mungkin karena kebiasaan saja. Kita sudah pakai sejak masih mengerjakan perumahan Bali View di Ciputat. Sejauh ini tidak ada masalah. Papan tidak mudah jamuran terkena cipratan air, dan tidak melengkung. Karena itu saat mengembangkan perumahan sendiri di Depok kita pakai produk itu juga,” tutur Alex.
Menurut Agus, papan gipsum rentan terhadap air. Karena itu kekuatannya ditentukan oleh kualitas kertas yang melapisinya. Kalau kertasnya kurang bagus, air cepat terserap, gipsum berjamur, mengembang atau melengkung dan cepat bolong. “Jayaboard banyak dipilih karena kualitas kertasnya bagus. Begitu pula Elephant. Suplainya juga kontinyu dan produk mudah diperoleh,” katanya.  

Knauf dan papan gipsum lain boleh jadi tidak kalah bagus. Tapi, brand awareness-nya belum sekuat kedua merek lawas itu. Jadi, masih perlu waktu bagi merek-merek baru itu untuk meyakinkan pasar. Karena itu ia menilai tepat langkah Knauf membangun brand image dan memperluas jaringan distribusi.
“Dengan cara itu Knauf bisa jadi alternatif. Apalagi, harganya lebih kompetitif,” lanjutnya. Ia mengakui, memilih Jayaboard berdasarkan referensi kontraktor, karena Jayaboard dan juga Elephant, adalah pemain lama dan produknya banyak dipakai perumahan menengah atas. “Kita nggak berani ambil risiko karena kalau plafon bermasalah, pemasaran rumah akan terganggu,” ujarnya. 

Sami Miettinen, Direktur PT Premier Indonesia, developer asal Perancis yang banyak mengembangkan perumahan menengah atas di Jakarta dan sekitarnya,  menyatakan, komitmen produsen terhadap kepastian suplai dan kualitas produk dalam jangka panjang memang sangat menentukan pilihan developer. Terlebih bagi Premier yang memberi garansi setahun setelah rumah diserahterimakan.

Selain itu harga yang ditawarkan sesuai dengan kualitas produk. “Kalau ada dua produk yang setara kualitasnya, developer pasti pilih yang lebih murah,” kata Jatmiko Arif Bibowo, Project Manager Taman Semanan Indah, Jakarta Barat, yang memakai Elephant. Hanya kadang tidak ada kesamaan pendapat di antara developer mengenai harga itu, tergantung deal masing-masing dengan produsen/distributor. Produsen pun tidak mau terbuka menyebut harganya saat diwawancarai.

Alex misalnya, menyebut harga Jayaboard lebih murah dan karena itu memilihnya. Sebaliknya Jatmiko menyatakan, dengan kualitas setara harga Elephant lebih kompetitif dibanding Jayaboard. “Kita sudah lama pakai dan jarang ada masalah,” ujarnya. Sementara Agus mengungkapkan, ia memilih Knauf sebagai alternatif bila tidak ada Jayaboard, karena kualitasnya setara dan harganya lebih murah.

Cepat diterima
Jayaboard dan Elephant memang sangat mendominasi pasar papan gipsum di kalangan developer. Dari 100 perumahan menengah dan menengah atas di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek) yang disurvei, sebanyak 33 perumahan memakai Jayaboard, 14 memilih Elephant, 10 kombinasi Jayaboard dan Elephant, tujuh GRC board, lima Knauf, tiga Pro Art, sisanya merek-merek lain seperti Kalsiboard, Starboard, dan kombinasi berbagai merek tersebut.

Dengan kata lain Jayaboard dan Elephant menguasai hampir 60 persen pangsa pasar papan gipsum. Jayaboard unggul di semua wilayah secara dominan kecuali di Bekasi. Di sini Jayaboard dan Elephant masing-masing dipilih tiga dari 13 perumahan yang disurvei. Sedangkan di Jakarta Jayaboard dipakai tujuh dari 17 perumahan, di Bogor delapan dari 24 perumahan, di Depok empat dari 14 perumahan, di Tangerang 11 dari 32 perumahan.
Sementara Elephant dipakai satu perumahan di Jakarta, lima perumahan di Bogor, dua perumahan di Depok, dan tiga perumahan di Tangerang. Yang cukup fenomenal Knauf, karena dalam waktu relatif cepat bisa diterima di banyak perumahan baik secara tunggal atau sebagai alternatif Jayaboard/Elephant.
Menurut Sutanto, Project and Technical Manager PT Siam-Indo Gypsum Industry, produsen Elephant, produknya banyak dipakai karena kekakuan dan kekuatannya: padat, tidak banyak berpori, tidak mudah rusak bila terbentur, dan tidak gampang berbercak. Daya rekat kertas pelapis dan gypsum core-nya tidak mudah terkelupas bila disobek. Kertasnya pun tidak molos saat disekrup. “Biasanya gipsum berkualitas memiliki standar di brosurnya, seperti British Standard (BS) atau American Society for Testing and Materials (ASTM),” katanya.
Sedangkan kekakuannya terlihat saat ditumpuk. Papan gipsum terlihat lebih rata.  Elephant memberikan garansi bebas cacat terhadap setiap produknya, serta layanan teknis perhitungan kebutuhan dan pemasangan. Elephant juga mengadakan aktivitas presale ke proyek-proyek perumahan dan properti lain. Bahkan, untuk beberapa proyek besar dilakukan MoU guna menjamin suplai dan kepastian harganya.
Produk tersedia dalam berbagai tipe. Yang banyak dipakai developer Elephant tipe standar (tebal 9 mm) berwarna putih. “Sekitar 90 persen developer memakai tipe itu karena memang itulah yang kita rekomendasikan untuk plafon. Lebih ringan, mudah dibentuk, dan harga lebih ekonomis. Aplikasi papan gipsum terbesar kan masih di plafon,” katanya.

Pemahaman terbatas
Hal senada diungkapkan Dwi Ananda Marta, Technical Support Officer PT Knauf Gypsum Indonesia. “Yang paling disukai tipe standar karena pemahaman konsumen  masih terbatas soal material dan konstruksi papan gipsum,” katanya. Knauf baru resmi beroperasi di Indonesia sejak Maret 2003, dibanding Jayaboard (Indonesia) dan Elephant (Thailand) yang sudah berdiri sejak 1990-an.
Meskipun demikian induk Knauf di Jerman sudah eksis sejak 1932. Karena itu Knauf pede bersaing dengan kedua merek lama itu. Agar cepat diterima pasar, termasuk proyek perumahan, menurut seorang kontraktor di Bintaro, Jakarta Selatan, yang banyak membangun rumah tinggal, Knauf menerapkan strategis pricing. “Kualitasnya setara dengan Jayaboard dan Elephant tapi harganya lebih murah,” katanya.
Misalnya, harga Elephant tipe standar (tebal 9 mm) sekitar Rp 55 ribuan/lembar, Knauf lebih murah antara Rp2.000 – Rp3.000 per lembar. Knauf juga intens menggarap proyek perumahan sehingga brand image-nya cepat naik. “Untuk ritel dijual per lembar, untuk proyek per meter persegi,” kata Dwi sembari menambahkan, Knauf terbuat dari bahan baku alami yang aman bagi kesehatan, mudah diaplikasikan, bahan lebih ringan, dan finishing lebih rapi.

Kualitasnya bisa dilihat secara visual dari konsistensi lembaran papan yang rata. Menurutnya, ke depan papan gipsum akan makin menjadi pilihan karena harga plywood makin mahal. Apalagi, papan gipsum tidak mudah terbakar yang memberi waktu penghuni menyelamatkan diri, dan fleksibel diaplikasikan.
Bila ada yang rusak, tidak perlu mengganti seluruh lembaran, tapi cukup bagian yang rusak dengan dikompon (diplaster). Hasilnya rapi tanpa retakan. Baik Knauf, Jayaboard, maupun Elephant menyediakan papan gipsum untuk aplikasi khusus seperti untuk daerah basah atau lembab, untuk ruang kedap suara, dan untuk daerah yang rawan benturan

Sumber : housing-estate

Baca juga :
- Harga gipsum (gypsum)
- Mengenal Papan Gipsum (Gypsum)
- Keunggulan Material Gipsum (Gypsum)